Skip to main content

Nama anak Awal Ashaari dikritik!


SUDAH menjadi lumrah sebagai anak seni dari awal pembabitan sehinggalah sisi peribadi seseorang selebriti itu pasti menjadi tumpuan.

Sama ada kisah suka ataupun duka, keduanya bagaikan tidak boleh lari daripada menjadi bualan mereka.

Terbaru, selebriti popular yang baru sahaja menimang cahaya mata menjadi buah mulut dan mangsa 'hatters' di laman-laman sosial.

Keputusan Awal Ashaari dan Scha Al-Yahya merahsiakan wajah puteri sulung mereka serta menamakan bayi itu sebagai 'Lara'  mendapat kritikan segelintir peminat seni.

Kata mereka, nama Lara memang sedap didengar namun membawa maksud yang kurang baik iaitu berduka atau sengsara mengikut Kamus Dewan Bahasa dan Pustaka.

Sebaliknya pula bagi Bahasa Latin, Ukraine dan Rusia, ada peminat yang memberitahu, maksud Lara membawa erti terkenal, perlindungan dan anggun.

Apa pun kita tunggu sahaja nama penuh anak Scha dan Awal yang digelar 'Baby Lara' itu. Apa sekali namanya, sama-sama kita doakan Lara menjadi anak yang baik dan sempurna akhlak agamanya serta dibesarkan dengan baik oleh bapa dan ibunya.

Comments

Popular posts from this blog

10 Selebriti Yang Kelihatan Lebih Muda Berbanding Usia Mereka

Selebriti Yang Kelihatan Lebih Muda Berbanding Usia Mereka








Video Wanita Di Rejam Dengan Batu

Sebuah video yang katakan dari kumpulan ISIS di Syria menunjukkan seorang wanita rejam dengan batu hingga mati oleh bapanya sendiri, setelah dituduh berzina.

Rakaman ini difahamkan telah dirakamkan di bandar Hama dan menunjukkan seorang lelaki berjanggut mengatakan kepada wanita itu dalam bahasa Arab dan menuduh zina.

Perempuan ini berpaling kepada ayahnya dan memohon "harap ayah" dan "maafkan saya" tetapi ia menolak, dengan mengatakan ia adalah hukuman yang ditetapkan oleh Allah.

Dia kemudian berpaling kepada dan memberi isyarat untuk melaksanakan hukuman keatas anak perempuannya itu.





Kisah Peninju Wanita Cantik Dari Jepun Memeluk Islam

Hidayah adalah anugerah yang datang tanpa disangka-sangka. Hal ini dirasakan oleh Chika Nakamura, seorang peninju wanita asal negeri sakura. Chika lahir dan dibesarkan di Jepun, dengan masa kecil yang bahagia, diasuh oleh orang tuanya yang dengan sangat berdisiplin. Ia belajar di sekolah yang bagus, mengikuti kegiatan ekskul, bermain dengan rakan-rakan; bermain bola dan plastisin (playdough) setiap hujung minggu.

Ia adalah tipikal anak Jepun yang sangat dimanjakan secara material. "Namun ada yang hilang saat itu, yakni komunikasi anak dengan orang tua di dalam keluarga," ungkapnya. Padahal, ia telah melewati masa kecil yang gembira kerana dipenuhi segala keperluannya. Semasa menginjak masa remaja, Chika bersekolah di sekolah di sukainya. Tapi ia tetap merasa ada yang hilang, iaitu passion-nya. "Saya tidak tahu apa yang hilang ketika itu," hatinya bertanya-tanya.

Apabila usia meningkat 16 tahun, Chika meninggalkan rumah, pergi ke UK. Ia cuba hidup berdikari, men…