2/19/2016

Gua Ini Adalah Tempat Tidur Paling Bersih DiDunia


Tempat ini mungkin menjadi pilihan kedua anda untuk bermalam jika di lihat pada perskitarannya, tetapi tahukah anda bahawa fungsi rawatan kesihatan di lombong garam Ukraine adalah salah satu tempat yang terbaik untuk tidur di dunia. Sejak tahun 1970-an, ramai yang mengalami gejala isu-isu pernafasan telah datang dan menginap ditempat yang berada di bawah 300 meter di dalam tanah untuk mendapatkan tidur malam yang baik.

Saintis telah mendapati bahawa udara di dalam gua ini mempunyai kandungan bakteria yang sangat rendah walaupun berbanding dengan tempat paling bersih dalam hospital.

Sejak di buka kepada orang ramai pada tahun 1970-an, ramai yang mempunyai masaalah penyakit pernafasan telah turun ke lombong garam ini untuk membantu merawat penyakit mereka.

300 meter di atas lombong terdapat sebuah hospital di mana orang ramai juga boleh menerima rawatan.

Suhu sekitar 70 darjah, menyumbang kepada iklim di lombong, menjadikannya tempat yang sempurna untuk berehat.

Selain udara di dalam gua mempunyai kandungan bakteria yang rendah, terdapat juga beberapa kolam renang dalam lombong itu yang dikatakan airnya lebih masin daripada Laut Mati.



10/30/2014

Video Wanita Di Rejam Dengan Batu


            
Sebuah video yang katakan dari kumpulan ISIS di Syria menunjukkan seorang wanita rejam dengan batu hingga mati oleh bapanya sendiri, setelah dituduh berzina.

Rakaman ini difahamkan telah dirakamkan di bandar Hama dan menunjukkan seorang lelaki berjanggut mengatakan kepada wanita itu dalam bahasa Arab dan menuduh zina.

Perempuan ini berpaling kepada ayahnya dan memohon "harap ayah" dan "maafkan saya" tetapi ia menolak, dengan mengatakan ia adalah hukuman yang ditetapkan oleh Allah.

Dia kemudian berpaling kepada dan memberi isyarat untuk melaksanakan hukuman keatas anak perempuannya itu.

            

            

                             

10/19/2014

Ahli arkeologi jumpa kubur puntianak



BURGARIA - EROPAH. Seorang ahli arkeologi mendakwa telah menjumpai satu kubur puntianak ketika melakukan aktiviti cari gali di sebuah kota lama di selatan Bulgaria.

Menurut laporan The Telegraph, dakwaan tersebut dibuktikan melalui unsur-unsur upacara menghalau puntianak telah dijalankan ke atas mayat tersebut suatu ketika dahulu.

Menurut laporan itu, penemuan tersebut dilakukan oleh Profesor Nikolai Ovcharov di sebuah kota kuno, Thracian.

Menurut Profesor Ovcharov, kubur tersebut dipercayai dimiliki oleh seorang lelaki yang dikenali sebagai ‘Burgaria Indiana Jones’.

Rangka tersebut dipercayai dimiliki oleh seorang lelaki yang berusia 40-50 tahun.

Bahagian bawah kaki kirinya dipisahkan dan diletakkan di samping rangkanya.

Terdapat kayu pancang ditusuk pada bahagian dada rangka tersebut.

“Tidak ragu-ragu lagi, kita menyaksikan ritual anti-puntianak dijalankan ke atas mayat ini sebelum menanamnya,” katanya.

Profesor Ovcharov dikatakan seorang ahli arkeologi yang mengabadikan hidupnya demi menyingkap misteri peradaban kuno.

Fokus beliau ialah mencari gali dan menyiasat semua penemuan misteri yang terkubur sejak sebelum Perang Salib.

“Mereka (penduduk kota suatu ketika dahulu) menggunakan kaedah tersebut ke atas orang-orang yang meninggal dunia dalam keadaan dahsyat, seperti membunuh diri.

"Dan kaedah tersebut digunakan bagi menghalang mayat tersebut bangkit dari kematian dan melakukan keganasan ke atas yang hidup,” jelasnya.

Kota kuno Thracian ialah sebuah kota lama yang dihuni sejak tahun 5,000 SM namun kota itu hanya ditemui 20 tahun lalu.

Di antara penemuan di tapak kota lama ini termasuklah benteng atau kubu pertahanan di benteng puncak bukit, kuil, kubu pertahanan dan kubur yang didakwa menjadi tempat persemadian puntianak.

10/17/2014

Peyampai Berita Berusia 50 Tahun Ini Kelihatan Seperti Berusia 20an


             Penampilan dari wanita, seperti wajah dan tubuhnya biasanya menggambarkan berapa usianya. Namun perkara itu tak berlaku pada wanita yang berasal dari Australia bernama Elle Macpherson. Tidak percaya?

Elle Macpherson merupakan seorang ahli perniagaan Australia yang juga bekerja sebagai penyampai TV, model dan pelakon. Dengan kejayaan yang dia miliki itu, mungkin anda akan menyangka Elle adalah wanita yang berjaya di usia muda. Anda pasti tidak menyangka dan terkejut setelah mengetahui kalau usia Elle sudah 50 tahun.

Elle adalah seorang wanita yang lahir pada 20 Mac 1964, namun penampilannya masih awet muda, cantik, kulit halus, tubuh indah dan seksi layaknya seperti berumur 20 atau 30 tahun. Apa yang menjadikan Elle kelihatan sangat muda di usianya yang sudah mencapai setengah abad ini?

Elle Macpherson mengatakan bahawa salah satu kunci kecantikannya adalah ketawa. "Semasa kau ketawa, itu akan mengubah segalanya. Itu mengubah semangatmu dan pandangan orang terhadap kamu, "kata wanita ini.

Selain itu, untuk menjaga kecantikan kulitnya, Elle juga rajin menggunakan body scrub dan pelembab. Jadi kulit Elle tak akan cepat menua kerana sentiasa lembab. Tidur 8 jam juga menjadi perkara yang wajib dilakukan Elle Macpherson agar dirinya tetap kelihatan segar.

"Satu tips kecantikanku yang sering dianggap klise adalah minum air hingga 3 liter setiap hari," kata Elle. Perkara ini juga diimbangi dengan sukan non gym kegemarannya seperti berenang, lari, mendaki gunung dan sebagainya.

Bagi anda yang ingin kelihatan awet muda seperti Elle Macpherson, maka anda boleh cuba hal-hal yang dilakukan oleh Elle di atas. Siapa tahu kaedah beliau berjaya, dan anda boleh kelihatan muda dan sentiasa sihat.

            

           

9/28/2014

Kisah Peninju Wanita Cantik Dari Jepun Memeluk Islam


              Hidayah adalah anugerah yang datang tanpa disangka-sangka. Hal ini dirasakan oleh Chika Nakamura, seorang peninju wanita asal negeri sakura. Chika lahir dan dibesarkan di Jepun, dengan masa kecil yang bahagia, diasuh oleh orang tuanya yang dengan sangat berdisiplin. Ia belajar di sekolah yang bagus, mengikuti kegiatan ekskul, bermain dengan rakan-rakan; bermain bola dan plastisin (playdough) setiap hujung minggu.

Ia adalah tipikal anak Jepun yang sangat dimanjakan secara material. "Namun ada yang hilang saat itu, yakni komunikasi anak dengan orang tua di dalam keluarga," ungkapnya. Padahal, ia telah melewati masa kecil yang gembira kerana dipenuhi segala keperluannya. Semasa menginjak masa remaja, Chika bersekolah di sekolah di sukainya. Tapi ia tetap merasa ada yang hilang, iaitu passion-nya. "Saya tidak tahu apa yang hilang ketika itu," hatinya bertanya-tanya.

Apabila usia meningkat 16 tahun, Chika meninggalkan rumah, pergi ke UK. Ia cuba hidup berdikari, mencari nafkah; untuk makan, membayar bil-bil dan bayaran sekolah bahasa Inggeris. Perasaannya begitu dicabar. Semuanya baru; orang baru, persekitaran baru, bahasa baru. Ia merasa bersemangat. Namun demikian, ia mengakui "hidup di UK terlalu berat dan mahal, maka saya putuskan untuk kembali ke Jepun 2 tahun kemudian."

Saat berjumpa dengan Chika, orang tuanya terkejut. Caranya berpakaian telah berubah. Ia sangat kebaratan. Pakaiannya ketat dan memakai skirt mini. Kerana merasa tidak sesuai tinggal di pinggir bandar, ia lalu pindah lagi ke Tokyo selama 2 tahun. Tokyo adalah bandar besar yang sangat materialistik. Segalanya serba canggih. Di sana, Chika berjumpa dengan seorang rakan wanita yang mengajarnya memandu motor. Saat itulah, ia merasa menjadi wanita bebas.

Di atas motor, ia melihat sebuah papan iklan. Di bawah lampu merah itu ada gambar wanita peninju. Sejak saat itu ia berfikir, "Aha, inilah passion-ku!" Chika bertekad menjadi peninju. Pada masa itu tahun 1999 Ia berangkat ke Amerika, mengejar mimpi sebagai seorang peninju profesional.

            
Di tahun 2001 dan 2002 ia menjadi satu-satunya wanita peninju asal Jepun yang memenangi pelbagai kejohanan tinju peringkat dunia. Malangnya, ternyata Chika tetap mengeluh, "Saya telah berkorban banyak; meninggalkan orang tua, keluarga, kampung halaman, teman, dan banyak lagi. Sementara, hidup di Amerika juga berat kerana saya serba kekurangan. Saya merasakan penderitaan fizikal dan mental. "Hidayah di balik musibah Suatu hari Chika menderita cedera.

Menurut doktor, itu adalah kecederaan yang serius. Katanya ia perlu beralih profesi. Sebagai atlit, kecederaan adalah perkara yang menakutkan. Ia terancam kehilangan impiannya sebagai peninju wanita profesional. Chika merasakan ketakutan dan tersedar bahawa usianya semakin pendek. Tapi ia berkeras harus bertahan dan harus kembali. Maka ia ikuti proses pemulihan dan kembali ke ring. Secara emosional Chika merasa gelisah. "Saya bertanya-tanya apakah tujuan hidup ini. Saat itu kali pertama hidup saya merasa terhenti sejenak.

Saya tidak boleh berlari, tidak boleh berjalan, tidak punya keluarga, dan tak punya tujuan hidup. "Dia mempersoalkan kembali apa yang telah dialami. Mengapa harus meninggalkan Jepun? Mengapa mahu menjadi peninju wanita profesional? Chika bangkit kembali dan mengaku dibisiki hawa nafsu bahawa, "Inilah tujuan hidupku. Passion-ku adalah tinju. Segalanya telah ku korbankan demi bertinju. Aku boleh bertahan demi kerjaya sebagai wanita peninju. Aku boleh membantu orang lain dengan berkongsi pengalaman tentang perjalanan hidupku menuju profesion sebagai peninju.

"Seolah benar, Chika mencari sebuah pola hidup manusia, bahawa hidup ini pasti mendapati masalah, lalu berjaya melaluinya, lalu timbul lagi masalah, dan kita lewati lagi, demikian seterusnya . Maka ia pikir pasti boleh selamat melaluinya. Ia pun tak menuruti nasihat doktor. Mulanya Chika mendapatkan "keajaiban" bertubi-tubi. Ia mendapatkan sponsor dan pindah ke Kalifornia untuk berlatih demi kejohanan. Di sana ia mendapatkan jurulatih yang hebat. Saat itu ia merasa begitu kuat, sihat dan dimudahkan.

Malangnya, lagi-lagi ia masih belum mendapat jawaban atas kekosongan jiwa itu. "Ini pasti bukan jalan yang benar," ujarnya. Lalu Chika mencari jawapannya dengan membaca buku biografi orang-orang yang berjaya dalam pelbagai bidang; ekonomi, politik, perniagaan dan agama. Ia tetap tidak mendapat jawaban. Sampai suatu ketika, Chika berjumpa dengan seorang bekas peninju kelas dunia. Ia seorang muslim. Ia berbincang dengannya. Ia sangat mudah, rendah hati, ramah, dan baik sekali. Inilah yang telah Chika tinggalkan dan hilang dari masyarakat London dan di Jepun. "Tidak perlu ilmu akademik yang banyak dan kemahiran yang tinggi untuk memperoleh ketenangan. Saya juga boleh mendapatkannya sambil fokus pada tinju, "Fikirnya. Lantas, tiba-tiba takdirnya berubah.

Kerjayanya terhenti tanpa sponsor, selepas cuba peruntungan di New York selama 4 bulan. Kekasihnya pergi dan ia tak punya siapa-siapa lagi. Ia putus asa dan menghentikan semuanya. Qodarullah, Allah pertemukan Chika dengan seorang rakan wanita asal Perancis, dia seorang Kristian. Dia mengatakan ada satu potong puzzle yang hilang pada dirinya. Itulah sang pencipta. Dia bertanya apakah Chika tahu tentang pencipta. "Tentu aku tak tahu apa-apa tentang pencipta," jawabnya. Maka Chika ikuti cadangan rakannya untuk mempelajari agama-agama. Beliau pergi tempat ibadah hindu, gereja, budha, dan masjid.

Di masjid, Chika mengenang saat-saat menjemput hidayah-Nya, "Saya bersujud, menangis. Hati dan jiwa ini berbisik; butuh banyak masa untuk saya menempuh perjalan hidayah ini. Saya kembali kepada Allah. Segera saya ingin menjadi muslim. Pada hari Jumaat, beberapa tahun yang lalu, saya tinggalkan tinju, cinta dan rancangan ingin berkahwin cepat. Saya mengucap syahadah. "" Tentu saya sedih. Memang sukar meninggalkan passion-mu.

Tetapi, kini saya mempunyai misi baru, yakni membela Islam, berdakwah di negara saya dan dunia. Inilah jalan yang benar, "pengakuan Chika. Alhamdulillah, kini Chika merasakan kedamaian jiwa selepas berislam dan mengaku telah bahagia menjadi seorang muslimah. Ia menyedari bahawa akan ada cabaran lebih dalam berdakwah, lebih letih daripada bertinju. Namun hal itu tak menyurutkan tekad Chika guna mendedikasikan seluruh hidupnya untuk Islam. Saat ini ia serahkan seluruh potensinya untuk Islam, dengan misi hidup yang baru, yakni jihad fiisabilillah.

            

           

9/22/2014

Jom Lihat Kehidupan Orang Asli Di Pendalaman Russia



Bersama-sama dengan Magdalena Skopek menjemput anda meneroka ke pendalaman Rusia, pada penghujung dunia, di Yamal. Di sana, anda akan belajar tentang kehidupan suku yang menakjubkan, "Nenets" yang dikenali sebagai Samojedami. Yang tinggal di kawasan tundra, di kawasan yang sangat sukar, keadaan hampir sangat sederhana tetapi mengekalkan tradisi, ritual dikelilingi oleh pantang larang.

Magdalene Skopek membuat lawatan pertama ke Yamal, bertemu dengan ahli suku kaum Nenets, yang seolah-olah mimpi. Beliau membuat keputusan untuk pergi ke kawasan iklim yang sejuk dan sukar untuk mengenali mereka dari dalam, sifat sebenar mereka, kehidupan mereka. Magdalena Skopek atas kerelaan sendiri, selama dua bulan meinggalkan segala kemudahan dan keselesaan duduk bersama keluarganya di czumie Nenets Akatteto, berkongsi dengan mereka penjagaan dan kebahagiaan kehidupan seharian.

Ia bukanlah satu tugas yang mudah. dengan keadaan yang sejuk, nyamuk yang menjengkelkan, menu tertentu setiap hari. Walau bagaimanapun Mjagnie dengan cepat menyesuaikan diri dengan keadaan ini dan telah menjadi berguna dalam kerja-kerja rumah setiap hari.

Suku Nenets yang hidup sebahagian besarnya bergantung kepada jumlah ternakkan rusa. Rusa adalah segala-galanya: makanan, pakaian, tempat tinggal, rakan dan cara pengangkutan. Menu ikan yang dimakan dalam setiap bentuk mungkin: mentah, salai, masak dan masin. Daging mentah dan darah adalah sumber yang paling penting untuk vitamin.".





























9/18/2014

Muzium Forensik Di Thailand Yang Menyeramkan


             Muzium forensik ini dibina di dalam Hospital Siriraj dan terletak di Bangkok,Thailand. Hospital Muzium ini mengabungkan beberapa muzium kecil seperti sejarah perubatan Thailand, anatomy, parasitology, forensik dan sebagainya.Bayi dengan lengan dan kaki terputus Ballsack dijangkiti dengan elephantitis. Lengan dan kaki yang dilanggar oleh kereta Sshhh ...seram..

             

            

            

            

            

            

            

           

           

           

Receive all updates via Facebook. Just Click the Like Button Below

Powered By | Blog Gadgets Via Blogger Widgets